BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Followers

Monday, August 24, 2009

Cinta? Fenomena masakini..



Cinta bukanlah sekadar berfungsi untuk memenuhi desakan masa dan rasa. kalau diteruskan juga sikap ini, akan terhasillah suatu keadaan yang memperkecilkan cinta. Bagi lelaki, cinta sejati bukanlah sesuatu ungkapan yang diciptakan untuk mencari seorang lagi.

Pandangan berhubung cinta sejati ini ditujukan kepada para jejaka dan gadis yang sedang mencari pasangan agar mereka berhati-hati dan mencari pasangan yang benar-benar sesuai dengan jiwa mereka. Kalau nak dipanjangkan lagi, pasangan yang sesuai tidak semestinya sama dalam setiap tindakan dan pemikiran. Kadang-kadang unsur dan sikap yang berlawanan saling melengkapkan.

Wujudkah cinta sejati kepada pasangan yang kononnya telah bertemu pasangan yang sehati sejiwa. Sedangkan pada hakikatnya, itu adalah cinta adalah cinta pertama kali mereka, yang seringkali disebut cinta pandang pertama. Hakikatnya adalah orang yang bercinta pertama kali biasanya tertipu dengan bayangan perasaan yang begitu mengelirukan. Misalnya seorang lelaki yang mempunyai sikap rendah diri, kesanggupan seseorang gadis untuk menemuinya, lantas ditafsirkan cinta pertama baginya, boleh menyebabkan beliau jadi angau dan sasau. Lalu beliau mangambil satu keputusan, tanpa berfikir dengan panjang lebar lagi, inilah cinta pertama dan terakhir bagiku. Kalau jodohnya baik, mungkin akan membawa kejinjang pelamin. Misalnya apabila kedua-duanya tamat pengajian di universiti dan mendapat pekerjaan yang boleh menjamin hidup.

Hakikatnya ialah, dalam kes-kes seperti ini, si jejaka tadi tidak pernah mencuba pilihan-pilihan yang lain dalam pencarian cinta sejatinya. Beliau tidak pernah meneroka kemungkinan-kemungkinan lain kerana penerokaan itu sendiri di anggap sudah mengkhianati cinta pertama itu. Hal ini samalah dengan pihak gadis. Jadi, saya syorkan kepada para gadis dan teruna ( klasik bunyinya ) janganlah terlalu terikat dengan cinta pandang pertama, kerana dengan keterikatan itu, tidak mungkin kita tahu alternatif lain yang kebarangkaliannya lebih baik adalah tinggi.

Namanya lagi cinta pandang pertama. Pandang pertama boleh sahaja berlaku di tepi-tepi jalan, di pasar-pasar malam mahu pun akibat sesuatu perlanggaran ataupun kemalangan. Pendek kata, sesuatu pertemuan berlangsung secara tidak sengaja. Cinta pertama bukan tulin dan tidak bersandarkan asas yang kukuh dan resional dalam pembinaan sesebuah hubungan yang matang dan mantap. Hubungan yang mantap mungkin boleh berlangsung daripada hasil risikan dan tilikan serta kajian terhadap seseorang yang ingin jadikan pasangan dalam masa yang berlangsung secara relatifnya lebih lama berbanding dengan cinta pandang pertama yang mungkin berlangsung dalam satu saat. Oleh itu, jangan sesekali remehkan pandangan orang tua yang selalu kita anggap kolot apabila cuba mencari pasangan untuk kita. Kononnya, hak mencari pasangan adalah hak peribadi kita, tanpa perlukan campurtangan pihak ketiga. Mereka menyusun aturan-aturan yang baik dan raisonal dalam mencari pasangan yang sesuai. Ada risik, tilik dan bermacam lagi prosesnya sebelum alam rumah tangga dapat terbentuk.

Saya menyarankan konsep cinta agung bagi menggantikan cinta pandang pertama. Cinta yang sejati adalah cinta agung. Cinta agung pada pandangan saya hanya boleh dicapai melalui pencarian. Namanya lagi pencarian, yang membawa maksud menyelidik, dan tidak ditipu oleh perasaan cinta yang buta sepertimana cinta pandang pertama. Melalui kaedah cuba jaya, mungkin lepas seorang, seorang yang lain pula, kita akhirnya akan bertemu dengan cinta yang sejati ini. Dalam budaya pencintaan Asia, orang seperti ini diberikan pelbagai gelaran buruk, sehingga dianggap pisau cukur ataupun buaya. Selain daripada yang benar-benar buaya atau pisau cukur pada nawaitunya, terdapat lebih ramai yang bertukar pasangan kerana mencari kesesuaian.

Sekiranya kesemua pasangan kekasih dapat menerima konsep percubaan cinta seperti ini, maka tidak akan muncul lagi istilah-istilah seperti putus cinta, kecewa lara dan sebagainya, kerana putus cinta dianggap sebagai pertemuan yang ditakdirkan tidak sesuai. Putus cinta akhirnya menjadi suatu yang positif. Ramai orang akan bersyukur kerana putus cinta.

Akhirnya, kepada mereka yang pernah putus cinta, harapan saya agar mereka menganggap peristiwa tersebut sebagai peristiwa yang biasa. Bercintalah lagi, dan lagi, dan lagi, teruskan mencari sehinggalah kita menemui cinta sejati seperti kisah Laila Majnun. Sepatah kata ucapan si Majnun-yang mencintai Laila seluruhnya, segala kekurangan dan kelebihan, secara pakej dengan katanya," Aku menyintai Laila termasuk selipar buruk dan anjing-anjing yang ada di rumahnya"

3 comments:

QasEh jaNa said...

pewitttttttttt~

satu nasehat yg amat2 bagus..

Hafiz_orange87 said...

bukan sekadar nasihat, tapi renungan ;)

pinky said...

erk..cinta sejati??
adehh..wujud kah ia??erk..

Related Posts with Thumbnails